Sunday, September 4, 2016

My Umrah Journey : Day 6


Hari ke 6.
Alhamdulillah, selesai melalui perjalanan yang panjang semalam. Hari ini jadual lebih santai dan relax. Di sebabkan kelewatan pulang dari umrah tengah malam tadi, Subuh hari ini hanya di bilik sahaja. Di Mekah, aku sekeluarga duduk di hotel Al Jazeera. Kali ini aku sekeluarga terpisah dengan jemaah yang lain kerana pakej premium yang kami pilih. Hotel kami lebih dekat dan lebih selesa dari jemaah yang lain. Tapi yang tak bestnya terpisah hotel. Jadi, masa makan kami hanya sekeluarga sahaja tidak seperti di Madinah tempoh hari. Makan pun hanya di bilik.
Oh ye, pakej aku all inclusive. Termasuk makan dan minum, Jadi tidak susah dan pening-pening nak cari makanan. Sampai masa, makanan telah pun tersedia di bilik. Alhamdulillah. Ada juga pakej yang tidak menyediakan makan dan minum ketika di sini jadi kalian yang bercadang hendak mengerjakan umrah bolehlah membuat pilihan. Bagi aku, lebih baik yang tersedia semuanya memandangkan jadual yang agak padat di samping keadaan di sini yang agak sesak dan ramai jemaah. 

Jarak hotel ke masjid lebih kurang 250m. Lebih jauh berbanding di Madinah tempoh hari yang jaraknya hanya sekitar 100m dari hotel ke Masjid Nabawi. Di sini aku duduk bilik join di mana dalam bilik ada bilik. Haaa camne tu. Dalam bilik kitorang ada 2 bilik yang bersambung. So agak privacy. Apapun agak selesa. Dengan keadaan lif yang lebih luas dan lebih banyak berbanding jemaah aku yang lain. Pemilihan lif ni penting tau. Kenapa penting? Sebab, setiap hari akan ada jemaah yang baru check in dan ada jemaah yang nak check out. Dan biasanya mereka berkumpulan. So bayangkan, kalau lif hanya ada satu atau dua dan kecil pulak tu. Macam mana agaknya nak bawak beg yang bertimbun-timbun dan bersesak pula dengan jemaah yang nak ke masjid. 

Apapun, berdoalah. Kat sini, hanya doa yang dapat membantu perjalanan dan urusan kita. Jangan bersangka-sangka. Sentiasa sersangka baik maka akan mudahlah urusan hari itu.

Zohor pertama di Masjidil Haram.
Lihat betapa ramainya jemaah yang berpusu-pusu. 
Di sini, keadaan lebih sesak. Jika lewat keluar ke masjid maka, pintu akan di tutup. Terpaksalah solat di dataran masjid atau di kaki lima hotel dan kedai.

Perkara pertama yang perlu di bawa ke masjid ialah plastik seliper. Mujur beg sandang yang pihak Asfa sediakan agak besar. Aku suka sangat beg ni sebab boleh muat seliper sekali dalam beg. So tak susah nak simpan seliper/sandal. Sandal perlu di simpan dalam plastik dan di bawa bersama masuk ke dalam masjid sebab kita tidak tahu pintu mana yang kita akan keluar nanti. Jadi, untuk memudahkan, bawalah plastik atau karung. Ada sesetengah pintu di masjidilharam di sediakan plastik ada yang tidak. Untuk kemudahan sendiri, bawalah plastik siap-siap. 

Perjalanan dari hotel ke masjid mengambil masa lebih kurang 15 minit berjalan kaki. Melalui jalan-jalan yang sesak, kedai-kedai jualan dan bangunan-bangunan yang masih dalam pembinaan. Habuk berterbangan di sana sini. Sepanjang di sini, aku memang mengenakan niqab. Keluar sahaja dari hotel untuk ke Masjid, aku jarang-jarang tanggalkan niqab kecuali ketika ziarah luar dan ketika mengerjakan umrah.

Cukup selesa aku rasakan ketika mengenakan niqab di sini walaupun cuaca agak panas berbanding ketika di Madinah. Selalunya, zohor aku ke masjid. Kemudian pulang ke hotel. Asar di bilik. Manakala Maghrib dan Isyak di masjid. Di sebabkan laluan dan jalan nak ke masjid tidak rata, maka Mak hanya melakukan yang wajib sahaja. Mak hanya solat dibilik untuk memberikan kemudahan kepada kami melaksanakan ibadah. Hanya aku adik beradik dan abah yang ke Masjid setiap hari dan hampir setiap waktu. Kadang-kadang aku bawa juga Mak ke masjid tapi keluar awal sedikit sebab lutut mak tak dapat nak berjalan lama. Maka perlukan banyak persinggahan.

Selepas Isyak.

Walaupun jadual agak santai hari ini, aku tetap tak punya banyak masa untuk shopping. Selepas Isyak, aku ajak Boy berpusing-pusing sebentar melihat-lihat jualan yang ada. Abah dan abang balik dahulu ke hotel. Tak ada shopping apa pun malam ni, sekadar berjalan-jalan dan terus pulang ke hotel.

Jika ada kesempatan, kalian boleh membuat tawaf sunat. Tawaf sunat boleh dilakukan pada bila-bila masa. Kebanyakan jemaah gemar membuat tawaf sunat selepas fardhu Subuh ataupun selepas fardhu zohor sementara nak menunggu waktu Asar. Ada juga yang melaksanakan tawaf sunat selepas Isyak. Terpulang kepada masing-masing.

Esok ada ziarah luar dan umrah yang kedua. Jadi kena bersedia fizikal dan mental. 

Cerita lanjut Umrah:



with luv,

My Umrah Journey : Day 5

Hari ke lima. 
Selepas hampir 9 bulan baru nak meneruskan catatan dairi umrah ini. huhu...
Bermulalah perjalanan umrah kami ke kota Mekah.  Perjalanan di jangka bermula selepas solat Zohor. Kalau tak silap lebih kurang pukul 2.30 petang bergerak dari hotel. Awal pagi lagi mutawwif dah mengingatkan. Selesai Zohor, bersiap sedia di lobi hotel.

Sebelum breakfast. Sempat Abah dan abang bergambar bersama Ust. Salahuddin. 

Selepas Zohor. 
Keluar sahaja dari pintu masjid Nabawi. Toleh belakang. Allah. Sayunya hati nak meninggalkan masjid ni. Terasa sedih sangat nak meninggalkan Nabi yang kita sanjungi. Ustaz aku kata, buatlah amalan walaupun sedikit di Masjid Nabawi ini kerana Nabi Muhammad s.a.w sedang melihat setiap kebaikan yang dilakukan oleh umatnya. Allah. Sungguh, terasa sangat dekat dengan baginda walau tidak pernah berjumpa baginda. Sungguh terasa cinta dan sayangnya kepada baginda walau tak pernah melihat baginda. Sayu.

Toleh sekali lagi sebelum membuat lambaian terakhir.
Aku pulang Ya Muhammad. Dan pastinya, aku akan kembali lagi. Sebak.

Get ready dengan pakaian ihram. Masa ni belum niat umrah lagi. Berkali-kali mutawwif mengingatkan perkara-perkara yang di larang ketika berihram. Perasaan masa ni sukar nak digambarkan. Teruja dan takut. Takut kalau-kalau terbuat perkara yang di larang ketika berihram.

Abah, Boy dan abang. 

Aku dan Mak

Berhenti untuk bermiqat di Bir Ali.

Selesai solat.



Perjalanan ke kota Mekah mengambil masa 7 jam.
Kami di jangka sampai sekitar jam 10 atau 11 malam. Satu perjalanan yang panjang. Setelah berniat umrah, semua jemaah mula berdoa di sepanjang jalan sampai tertidur.

Labbaikallahumma Labbaik
Labbaika Laa Syarikalaka Labbaik
Innalhamda Wan Ni’mata
Laka Wal Mulk
Laa Syarikalak
Aku memenuhi panggilanMu ya Allah aku memenuhi panggilanMu. Aku memenuhi panggilanMu tiada sekutu bagiMu aku memenuhi panggilanMu. Sesungguhnya pujian dan ni’mat adalah milikMu begitu juga kerajaan tiada sekutu bagiMu 

Matahari sudah mula terbenam.
Berhenti untuk solat jama' Maghrib dan Isyak.
Pengalaman ketika ini memang tak dapat di lupakan. Dengan bilangan jemaah yang ramai berpusu-pusu ingin bersolat, dengan keadaan masjid yang penuh, toilet yang penuh. Mujur ada spray untuk berwuduk. Sejadah lipat yang sentiasa ada di dalam beg sandang memang sangat-sangat membantu. Di sebabkan jemaah yang ramai, kumpulan jemaah kami solat di luar masjid di atas jalan. Alhamdulillah. Dalam kesempitan ada kesempatan. Segala urusan dipermudahkan.

Kami tiba di tanah haram lebih kurang pukul 11 malam. Terus check in hotel. Kami di beri masa setengah jam untuk meletak barang sebelum bersama-sama mengerjakan umrah, tawaf dan saie. Sampai di Masjidil Haram lebih kurang pukul 11.30 malam. Sebelum memulakan sesi tawaf, kami di beri penjelasan dan sedikit taklimat cara mengerjakannya, tempat bertemu semula sekiranya terpisah dari kumpulan. Kami di bahagikan kepada dua kumpulan. Kumpulan pertama melakukan tawaf di tingkat bawah manakala kumpulan kedua melakukan tawaf di tingkat 2 atau di Mataf. Tawaf di mataf lebih jauh pusingannya berbanding di tingkat bawah. Mak dan abah memilih untuk tawaf di di bawah manakala aku adik beradik memilih bertawaf di tingkat 2. 

Selesai Saie. Berhenti rehat seketika.

Aku dan jemaah wanita.

Alhamdulillah, jemah wanita semua baik-baik. Baru sahaja berkenalan dengan mereka tapi terasa seperti ikatan itu sudah utuh. 

Mak dan Abah ketika Saie.

Selesai bertahallul maka selesailah sudah ibadah umrah kami yang pertama. Alhamdulillah. Semuanya dipermudahkan olehNya.

Mencari pintu keluar untuk pulang ke hotel. Nampak tak Kaabah di belakang sana. Allahu Akbar.

Aku dan Boy


Masih di dalam Masjid dan berjalan pulang.

Sampai pintu masjid untuk keluar. Lepak sekejap sementara menanti salah seorang jemaah kami mencari selipernya yang hilang. Setelah hampir setengah jam masih belum berjumpa makanya, berkaki ayamlah dia... 

Singgah di syarikat telekomunikasi Zain untuk membeli simkad dan top up. Semenjak sampai di Madinah, kami memang belum lagi membeli simkad. Makanya di Madinah kami menggunakan internet free di hotel sahaja. Ketika ini jam menunjukkan pukul 1 pagi. Oh ye, kedai ni buka 24 jam. 

Ada cerita ketika ini. Ahak. Punyalah Abang speaking English.... Tapi pak arab tu tak faham. At last Pak arab tu tanya, are you Malaysia? Terus abang cakap yer. Masyaallah. Terus Pak arab tu cakap melayu yer. Rupanya Pak Arab tu orang utara nun di Kedah. Ibunya orang Kedah, bapanya orang arab dan menetap di Arab. So pandailah cakap Melayu. 

Suasana ketika pukul 1 pagi. Still ramai lagi yang berulang-alik ke Masjidilharam. Masa ni, dah letih so tak de mood nak bergambar. Asyik terpikir tilam dan bantal sahaja. Tadi Mutawif kata esok aktiviti bebas. Ambik masa sesuaikan diri selepas perjalanan yang panjang dari Madinah tadi. 

Alhamdulillah. Selesai Umrah pertama kami di hari yang ke lima.

Cerita lanjut Umrah:





with luv,

Tuesday, August 16, 2016

BFF Birthday Celebration...


11 Aug
Birthday Fiza. Kitorang celebrate birthday Fiza a day after. Syukur tahun ni punya kesempatan meraikan birthday salah sorang BFF. Last kitorang jumpa ketika Ramadhan tempoh hari. Tapi dengan Niza almost setahun tak jumpa.. Bila memasing dah ada komitmen macam ni la. 

Finally, datang jugak makcik kepochi a.k.a Niza. Hehe... Dari Kolej panggil dia Mak Nenek sebab kalau dia dah dapat bercakap, non-stop yer. Haha.

Sementara menunggu hidangan.

Wefie dulu. Apa-apa hal bergambar tetap priority. Buat kenang-kenangan... 😃



Happy Birthday Fiza. 

Jom potong kek. Kek ni sedap ok. Beli dekat pistachios Wangsa Walk. Dah bosan makan sicred recipe... Try la yang ni pulak. Lagi pun yang ni size Kecik. Cukuplah nak makan berempat kan... Tapi seriously kek ni sedap.  Belgium Chocolate Cake kalau tak silap namanya.

Ini bibit-bibit permulaan sebelum bermulanya perang... ekekekek

Birthday girl nak makan yang lite-lite jek... masalahnya, lite ke? Pinggan dia lagi besar dari pinggan kitorang. Hahahah

Fish and cheese
Ni aku punya. Hari ni cheat day. 

Fish and chips
Niza pilih ni sebab tak nak cheese takut gemuk katanya... motif sangat tau...

Yang ni Emy punya menu. Aku tak tau nama apa... 

Ok, start dah.... 

Pertemuan kali ni berjaya tanpa sorg pon belek hand phone kecuali time bergambar. Maklumlah dah lama tak jumpa. Memasing sibuk update kisah memasing kan... yang bergaduhnya. Yang share tipsnya. Yang bagi tazkirahnya. Yang meluahkan perasaannya. Sampai takde masa lah nak belek handphone. 

Girls talk time.... Korang tahu korang ada kawan baik bila korang boleh share almost everything... boleh selamba badak kutuk depan-depan... yes, this is true friendship. No heart feeling. Kasik settle depan-depan. Ha, gitu kekdahnya kan... 

Actually birthday celebration hari ni di payung oleh Niza. Makcik ni dah lama kot janji nak belanja kitorang makan sempena kenaikan pangkatnya. Tahniahlah Niza. Kitorang tumpang happy. Lagi happy kalau rezeki selalu di kongsi dengan kitorang. Ekekkeke... 

Btw, sayang mereka selamanya. 
Moga friendship ini terus berkekalan hingga ke akhir Hayat. 



with luv,